Selasa, 22 November 2011

Bangsa Viking: Besar Dengan Kekejamannya

Dari 8 sampai abad 11, Viking meninggalkan jejak mengerikan pada bagian-bagian dunia yang mereka taklukkan dalam tujuan mereka mencari tanah dan kejayaan. Viking meliputi wilayah Swedia, Denmark dan Norwegia. Viking menggunakan perahu panjang untuk menyerang permukiman dari Kepulauan Inggris dan Eropa pesisir.

Vikings telah tinggal di tanah Skandinavia ini selama lebih dari seribu tahun sebagai petani dan pembuat kapal. Namun karena populasi meningkat, lahan pertanian yang dapat dikerjakan semakin langka dan mencari tanah baru bukanlah budaya mereka, tapi untuk bertahan hidup. Akibatnya, pada akhir abad ke-8 Vikings memulai serangannya di sepanjang pantai utara tanah Eropa, mencari harta dan budak. Selama bertahun-tahun, banyak informasi yang diketahui tentang Viking berasal dari catatan tertulis orang-orang yang menyaksikan atau selamat dari serangan tersebut. Kengerian digambarkan telah dikaitkan sebagai status legendaris penguasa lautan ini.

Disebut barbar dari utara, Viking juga navigator yang sangat baik, pembuat kapal, pengrajin dan pedagang. Budaya masyarakat mereka termasuk yang rumit serta mitologi yang bagus seperti halnya dalam hal cerita dan mitos. Viking tidak hanya menjarah, mereka juga mengeksplorasi dan menemukan tempat-tempat seperti Islandia, Greenland dan Newfoundland. Sementara awalnya mereka meninggalkan jejak pada tempat yang mereka taklukkan, mereka pun mahir berasimilasi dan sering sangat dipengaruhi oleh daerah yang mereka diduduki.

Dalam budaya mereka yang turun-temurun, masyarakat Viking memiliki tiga tingkatan; bangsawan, merdeka dan budak. Kelas bangsawan ini terdiri dari pemimpin lokal yang memerintah atas daerah-daerah kecil. Seiring waktu, pemimpin daerah menjadi raja-raja yang lebih besar sebagaimana area yang lebih kecil digabungkan atau ditaklukkan sampai akhirnya Swedia, Norwegia dan Denmark masing-masing memiliki raja mereka sendiri. Kelas merdeka terdiri dari pemilik tanah, petani, pengrajin, prajurit dan pedagang. Kelas budak terdiri dari tawanan asing.

Bangsa Viking adalah bangsa yang menghargai perempuannya. Itu sudah menjadi budaya mereka yang dijunjung tinggi. Wanita-wanita Viking terampil dalam menjalankan rumah tangga dan pertanian sementara laki-laki mereka sedang pergi. Mereka bisa memilih suami mereka sendiri dan memutuskan perceraian jika mereka ingin. Sebagian besar menghabiskan sebagian hari memintal wol atau rami untuk pakaian. anak-anak Viking tidak hadir sekolah, tapi membantu di ladang atau di rumah. Banyak anak laki-laki mendampingi ayah mereka pada saat penyerbuan untuk membantu mereka ketika mendirikan pemukiman, sekaligus belajar menjadi seorang 'lelaki Viking'.

Seperti bangsa Yunani dan Mesir kuno, bangsa Viking juga memiliki dewa dan dewi berbeda. Odin adalah dewa para raja dan prajurit. Dewa utama lainnya termasuk Thor dan Frey. Prajurit Viking percaya bahwa mereka akan memiliki kehidupan baru di Valhalla jika mereka mati dalam pertempuran. Dewa dan dewi lainnya dikaitkan dengan kesuburan dan pertanian atau aspek lain dari kehidupan Viking.

Seperti Mesir kuno, orang-orang Viking dikuburkan dengan benda mereka yang mereka perlukan di akhirat. Pria kaya dan wanita mereka dikuburkan di kapal dengan semua itemnya kemudian dibakar. Lainnya mungkin terkubur di ruang bawah tanah. Agama bangsa Viking dipenuhi dengan cerita dan mitos. Untuk saat ini, cukup untuk mengetahui, bahwa agama memainkan peran yang dominan dalam kehidupan dan kematian pria dan wanita Viking.

Seorang prajurit Viking akan membawa tombak, perisai, kapak (untuk bertempur bukan buat nebang pohon), dan pedang. Mereka juga membawa sebuah pisau kecil yang disebut scramasax untuk pertempuran satu lawan satu. Senjata-senjata ini terbuat dari besi dan sering dihiasi dengan perak hias dan permata. Serangan Viking pertama yang tercatat terjadi di biara Lindisfarne, sebuah pulau kecil di lepas pantai utara Inggris. Setelah itu, Viking menjelajahi Selat Inggris dan Laut Utara, menjarah pemukiman tepi laut. Ketika mereka tumbuh lebih berani, mereka mendayung ke sungai-sungai besar seperti Sungai Rhein dan Seine untuk menyerang lebih lanjut. Mereka juga berlayar Timur dan menyerbu ke Rusia dan ada bukti mereka mencapai laut Hitam dan Laut Kaspia.

Selain mereka menyerang bangsa lain, mereka juga berperang satu sama lain yagn umumnya disebabkan karena persengketaan status tanah. Viking akan berlayar dari rumah pada musim semi, menjarah seluruhnya pada musim panas dan akhirnya berlayar pulang untuk menikmati penaklukan mereka pada musim dingin. Banyak daerah dengan cepat belajar untuk membayar upeti kepada Viking untuk menghindari serangan mereka yang mengerikan dan brutal.

Tentu saja, Viking tidak selalu mencuri untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Mereka juga pedagang yang sangat baik dan memiliki banyak sumber daya untuk melakukan itu. Mereka berdagang dengan daerah-daerah pesisir dan jika mereka gagal berdagang, barulah opsi merampok mereka jalankan. Daerah utara sangat kaya dengan kayu dan kulit bulu binatang. Mereka memperdagangkan di semua wilayah yang sebelumnya telah mereka serang, kemudian mendirikan pusat pasar. Tentu saja, pertempuran membawa lebih dari kekayaan untuk prajurit - tindakan keberanian selama pertempuran merupakan syarat penghormatan. Semakin berani seorang prajurit dalam pertempuran, semakin dihormati ia dalam komunitas Viking.

Namun, semua perjalanan ini, perdagangan dan pendudukan, telah membawa Viking kepada keterampilan navigasi mereka dan membesarkan hati mereka untuk melangkah lebih jauh dalam mencari sumber-sumber baru. Viking menguasai Greenland dan Islandia. Leif Eriksson, putra Eric Red, dianggap sebagai orang Eropa pertama yang menginjakkan kaki di Amerika - Newfoundland di Kanada.

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | GreenGeeks Review